Solo – Pacitan Trip (4 -8 Februari 2016)

This is my first trip for 2016…. Yyyyeeeeaaaahhhhhhhh horreeeeyyyy

Sebetulnya trip solo en pacitan ini didasari oleh keingin tauan saya tentang pacitan yang lagi hot-hot nya di dunia perinstagraman dan juga karena gagalnya saya ikutan temen ke Solo akibat abu gunung kelud dua tahun yang lalu. Ditmbah lagi, libur imlek berarti ga perlu cuti lama-lama kan..(save my leave for the best trip…eeehhh)

Tapi ya, yang namanya libur panjang, di Solo lagi ada great Sale Solo plus juga lampion , kembang api en perayaan imlekan jadi lah tiket kereta abis, tiket pesawat mahal dan juga beberapa teman ga bisa ikutan karena ada acara lain nya……. Akuuuuuu sedddiiiihhhhhhh.

Berhubung di Solo ada basecamp nya www.wisatakita.com ( my trusted tour and travel for karimun jawa, Belitung, derawan, menjangan or even personal trip ) jadilah saya numpang tidur en juga numpang di anterin kesana-kesini…… ihhhiiyyyy, mayan lah gratisan.. en ga lupa, kali ini saya trip bersama one of my longest and dearest friend Isna, cewe kecil mungil yang juga buliable klo perginya sama saya …..

 

Oopss.. intro nya kepanjangan ya … baik lah … kita mulai ceritanya…

 

Kamis, 4 Februari 2016

DSC_1839

Super excited tiap kali mau jalan-jalan, jadilah ijin pulang setengah hari dari kantor ( ga lupa ambil angpao dulu dari si boss donk). Sebetulnya sih jadwal kereta aku jam 10 malem, tapi karena ga pernah naik kereta en takut macet, jdnya dari rumah (cawang) berangakat jam 7 ke stasiun Senen. Sampai di stasiun senen, saya bengong2 en bingung mo kearah mana, liat orang pada duduk-duduk di pelataran pintu stasiun bikin tambah bingung ( apa gw musti ngemper disini juga ya?…pikir ku dalam hati). Dengan tampang linglung, saya nanya ke pak satpam tempat untuk cetak tiket ( sumpah ya, gw baru tau kalo musti print tiket dulu di belakang, ga bisa bawa tiket yang dikirimin by email ajah loh).  Abis cetak tiket, saya melipir ke dunkin donat buat nunggu isna.

DSC_1842

Jam sudah menunjukan pukul 9.50, saatnya kami masuk ke stasiun, dan naik kereta. Oia, sebelum masuk kereta, saya sempet nanya sama temen2…. Klo dikereta, toiletnya bersih ga?, en dijawab..toiletnya bau + lobangnya bolong, yg otomatis pup /pee nya jatuh ke rel…eeuukkkkkk.

DSC_1845

Masih dengan tampang linglung, saya amaze dengan orang-orang yang tiduran di lantai biar bisa selonjoran, dan setelah beberapa lama perjalanan dan ga bisa tidur, saya mulai kepikiran, kenapa ga bawa tiker aja sih, biar bisa ikutan penumpang lain bobo dilantai…hahahahahaha… pinggang ku encok gara-gara tempat duduknya nda bisa di setel kebelakang euy…. Berbi sudah tua euy, sudah udzur..

Hari makin larut, tp saya en isna ttp ga bisa bobo, akhirnya kita ngobrol-ngobrol santai ajah,, (I’m so glad to be with you that night darling,,, mungkin kalo sama orang lain, saya ga tau gimana caranya ngabisin waktu berjam-jam di dalam kereta).

Tips buat yang baru naik kereta seperti saya :

  1. print tiket online kamu di mesin tiket dan jangan lupa bawa kartu identitas untuk pemeriksaan di gerbang
  2. temen asik itu perlu buat killing time kalo ga bisa bobo, jd pinter2 cari temen seperjalanan ya..
  3. bawa tutup mata (buat yg susah tidur dengan lampu terang), kaos kaki en selimut or kain panti biar ga dinginan.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *