Palu Trip – 1 Mei 2016

Bermula dari gagalnya trip explore flores (lagi), akhirnya saya dan teman-temen memutuskan untuk pergi ke togean. Itupun karena ngeliat foto si nenek yang udah ke togean, masa kita kalah sih sama si nenek. Trip yang di prepare dari 3 bulan sebelum keberangkatan, mendadak deremah dipenghujung hari H. tiba-tiba ada anggota trip yang harus disuruh ke china untuk tugas kantor, dan saya juga mendadak super sibuk dikantor

IMG-20160524-WA0002

Jalur explore flores yang seharusnya kami jalani…

 

IMG-20160524-WA0003

foto si nenek yang bikin kami memutuskan untuk ke togean

Minggu, 1 Mei 2016

Setelah hampir 3 bulan menanti trip ini, akhirnya hari yang ditunggu datang juga. Berhubung awalnya pesawat kita jam 2.45 (kemudian di reschedule jadi jam 5), jadilah saya dan mba han memutuskan untuk menginap di zest hotel bandara, biar bisa istirahat sebentar dan ga ngerepotin orang rumah en tentangga yg malem-malem denger suara koper digeret. Awalnya, kita berencana untuk ikut mobil antar-jemput hotel jam 3 pagi, tapi saya ga denger alarm donk, dan  baru kebangun jam 2.45, dan akhirnya kita menunggu swon jemput ke hotel.

DSC_2933

ga pake mandi, tp ttp dandan full ye.

Mungkin karena pesawat jkt-palu jam 2.45 digabung dengan pesawat jkt-palu jam 5, jadi pagi ini pesawat penuh nuh nuh, sampe saya musti mencar sama mba hand an swon, dan si atlit mba han duduk di bangku emergency donk.. wkwkwkwk..

DSC_2935

liat daratan yg diujung depan? itu dongala, klo ga salah sih tmptnya prince john hotel

Palu pagi itu panas banget, lebih panas daripada ngeliat si mantan jalan sama pacar barunya…#eeehhh, untung aja mobil sewaan kita sudah siap siaga menunggu kedatangan, jadinya bisa langsung nikmatin ac sambil cari sarapan.

DSC_2939

muka awal kedatangan

 

Tujuan pertama kita adalah warung HM, cari sarapan ringan tp nendang en rasa local, dan deramah kedua terjadi sebagai berikut :

Mba : mau pesan apa ?

Us : adanya apa?

Mba : nasi kuning, ada pakai telor, daging atau ayam.

Us : nasi kuning pakai telor saja

Mba : hanya pakai telor?

Us : iya, pakai telor saja

 

Ga lama, muncul lah pesanan kita, nasi kuning + 2 telur rebus dikasih taburan bawang goreng. That’s all. No abon, no tempe orek atau side dish lainnya… cm nasi sama telor… wkwkwkwkw… tp, sambel nya disini mantep banget loh.

 

DSC_2941

nasi kuning pake telor

Selesai dari sini, kita menyusuri pantai talise sambil menunggu riris datang dari Surabaya.

DSC_2947

numpang gaya di kampung nelayan

DSC_2950

Pantai talise, dari depan Kampung Nelayan resort

Mantikole

Membutuhkan waktu 1 jam dari bandara ke Mantikole (karena si bapak tidak tau jalan), dan kebetulan plang petunjuk pun sangat minim, jadinya kami aga kesusahan menuju pemandian mantikole. Masuk ke pemandian ini, kita diharuskan bayar tiket sebesar Rp 6000,- dan didalam ternyata tidak dirawat. Kurang menarik untuk dikunjungi jadinya.

Disebelah pemandian mantikole, ada jalur menuju air terjun mantikole,  kami dipungut uang 3500 / orang tanpa tiket untuk memasuki kawasan ini, dan jujur, saya kecewa dengan tempat wisata yang kurang terurus ini.

DSC_2958

disini kelapa dijual Rp 3000,- dan anjing nya suka makanin ampas kelapa

IMG-20160501-WA0015

ceritanya jadi model

IMG-20160501-WA0012

bidadari turun ke air terjun, en perabotannya ikut kefoto ya

Air terjun Wera

Sama seperti mantikole, kami sedikit nyasar dan musti bolak balik karena tidak menemukan petunjuk untuk masuk ketempat ini. Air terjun Wera posisinya masuk dari depan jalan, disini kita dipungut biaya Rp7.500 per orang. Cukup puas karena jalanan didepan nya bagus, setidaknya ada hasil dari uang yang  diambil dari pendatang.. tapi ternyata itu Cuma kepuasan sementara saja, begitu masuk kedalam. Kita hanya melihat pagar universitas dan lapangan, ga ada petunjuk untuk menuju air terjun ini. Kami pun harus bertanya ke orang sekitar tanpa ada pemandu untuk mencari air terjun dan setelah sampai di anak sungainya, ternyata jembatan untuk menuju air terjun nya sudah putus/roboh.  Kamipun memutuskan untuk tidak melanjutkan perjalanan..eneng kecewa bang.

DSC_2961

ga ada plang untuk kearah air terjun wera

DSC_2960

jalur setapak menuju air terjun wera

 

air-terjun-wera

air terjun wera yang seharusnya kami temui. sumber dr sini

Kaledo Stereo

sebelum sampai ke kaledo stereo, kami mampir ke depan warung HM, disana ada es pisang hijau. berhubung sepanjang perjalanan ada yang reguest makanan ini, jadinya kita mampir kesini dulu.

DSC_2966

es pisang ijo

Belom ke Palu namanya kalo belom coba Kaledo Stereo ini,  Sop daging yang juga disertai sama tulang dan sumsum ini rasanya nikmat sekali, apalagi ditambah dengan semangkok nasi putih atau semangkok singkong ( kalo saya sih pastinya semangkok nasi putih dan singkong..hahaha). lupakan diet dan kolesterol kalo lagi jalan-jalan yak, nikmati aja apa yang ada. en klo kata riris kita makan disini pun udah buang energi kok, soalnya langsung keringetan.

DSC_2971

Kaledo stereo yang terkenal di palu

Sebelum balik ke hotel, kita mampir dulu ke masjid apung. mesjidnya kecil tapi cantik euy, letaknya ga jauh dari rumah makan kaledo stereo dan juga jembatan kuning nya.

DSC_2970

mesjid apung palu

berhubung kami kurang tidur, dan juga besok harus bangun pagi, jadilah hari itu kami hanya menikmati sunset dan malam dikolam renang swiss bel silae, palu.

IMG-20160501-WA0006

kolam renang swiss bel, pic by mba hanny.

kontak driver: sam  +62852-4119-6418, yang punya mobilnya pak rahman : +62813-4102-2895

next?? tunggu postingan berikutnya ya… 😉

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *