satu juta langkah mencari kokoh – day 3

Selasa, 4 Juni 2013,
Beruntung bisa pergi ke humble administration garden di shuzou, garden ini gede bangat en indah sekali… 1 jam jalan jalan disini rasanya belom cukup buat muterin semua,, tetapi berhubung kita janjian sama supirnya Cuma 1 jam, en kita ga punya telpon si supir, jadilah kita harus cepet cepet balik. Sebelum masuk ke cerita perjalanan selanjutnya, saya mo ceritain dulu tentang si sopir kami…
sisi jalan humble admisitor garden

 

becak

 

 

 

didepan humble garden

 

 

Sopir yang mengantar kami ga bisa bahasa inggis walaupun cm sepatah dua patah kata, so jadinya waktu saya mo pergi, saya bilang sama orang hotel klo saya mo ke humble administration garden en cityin plaza, satu tempat itu waktunya 1 jam (berhubung kita ga punya waktu lama lama), nah jadi lah staff hotel (they are very nice en speak English very well) itu ngomong ke supir en bilangin apa yang kami mau. 

 

 

So, waktu kita mo rubah rencana, kita bingung mo ngomong apa sama dia, en dia juga bingung apa yang kita mau.. udah tunjuk2 peta biar dia ngerti tapi dia tetep ga ngerti…. En untungnya,, tetiba 1 temen saya ngomong bahasa cina, en dia ngerti…HOOOORRREEEEEEEYYYY… akhirnya kita dibawa ke tempat yang kita mau,, semacam unesco heritage nya shuzou deh.. ini tempat keren banget buat foto foto old city.

 

Malamnya kita habiskan dipinggiran sungai khunsan,, kota ini cantik banget dengan banyaknya lampu lampu yang menyala dan sinar bulan yang jatuh ke sungai….
Continue Reading

1 juta langkah mencari kokoh- day 4

Rabu, 5 juni 2013, 
 
Meeting berakhir,, petualangan dimulai…liburan pun dimulai…..hoooooorrreeeeyyyyyyy….. menaiki pesawat china southern airline (tp kali ini economic promo) saya terbang kembali ke guangzou,, dengan senang hati saya menaiki pesawat yang on time ini,,, eh tapi….tapi..tapi..setelah lama menunggu, pesawatnya ga terbang-terbang,, jadilah saya sekitar 2 jam berada didalam pesawat… huuuuu… menyebalkan…
a
snack pas delay
Airport => Yuexiu Park 
Quangzou metro map, taken from http://www.travelchinaguide.com/cityguides/guangdong/guangzhou/subway/metro-map.htm    
 
Sesampainya di guangzou, saya kesulitan mencari metro station, jadilah saya muter sana dan muter sini,, baru akhirnya ketemu metro,,,Alhamdulillah ya.. Baru aja duduk, saya ditanya sama orang sebelah, dengan bahasa tarzan, saya mengerti kalo ternyata dia mo liat peta metro saya, yang bikin saya geer kalo dia mo nanya tujuan saya… (huff,,,padahal dah siap2 buat bilang saya ga nyasar kok). Tp ternyata dia juga tourist yang mo liat dia berhenti dimana en lanjut kereta mana lagi… huff.. 
 
Ga lama, cowo disisi kiri saya ketawa ketawa ngeliatin saya yang bolak balik baca peta…. Haaaaiiizzz……. Ga tau ya kalo saya turis???? 
 
Setelah perubahan rencana, saya dan ika berjanji bakal ketemuan di starbuck deket china hotel Yuexiu part station, karena bus yang membawa dia dari hongkong ke guangzou itu berhentinya di china hotel.. saya takut kalo temen saya yang cantik satu itu kesasar en ilang di negeri nenek moyangnya…hihihihi..peace you, jadi lah kita cari satu tempat familiar disekitaran sana (en karena tulisan china hotel di google map itu ada bebeberapa).. pertemuan kami kali ini terasa lebih mengharu biru,,, ga nyangka ajah ternyata sakses janjian di negeri orang tanpa nyasar (lebay..) dan berkat guyuran hujan yang lebat, tambah galau rasanya sore itu…hahaha… 

 
Yuexiu Park => Guangzhou east railway station
Setelah bertemu dengan belahan jiwa, kamipun menuju guangzou  east railway station untuk menitipkan koper dan beli tiket ke shenzen, oia… inget ya,,,titip kopernya bukan di east railway metro… tp yang untuk keretanya… disana ada 1 tempat yang namanya “left luggage”, tp hanya buka sampai jam 22 sajah…sisanya silakan angkut koper anda sendiri…:P
 
Guangzhou east railway station =>  haizu square 

egg tart di beijing lu..so..so
beijing lu
Dr haizu square, kami ke satu mall yang penuh isinya dengan pernak pernik , kaya casing handphone, oleh-oleh, Tupperware, alat-alat tulis, anting-anting dan lain lain. Harga disini bisa di tawar, tapi berhubung kita ga tau musti nawar seberapa banyak, jadilah kita Cuma beli beberapa barang saja. 
 
beijing road/ beijing lu

Haizu square => Beijing Street

Dari sini, kita menuju Beijing street yang letaknya hanya 1 metro station dari haizu square, di Beijing street atau Beijing lu ini, kita banyak nemuin banyak sekali store-store barang middle up level. Disaini ada uniqlo, baleno, Giordano, etc. kalo saya liat-liat, harganya kok ga jauh bedanya sama yang di Indonesia ya ? 
Beijing street => guangzou east station
Berhubung waktu terbatas, jadilah kita kembali lagi ke quangzou east station untuk menunggu kereta menuju shenzen,, nah buat yang menyimak dengan baik dan benar..pastinya sadar kalo sedari tadi saya belom ngebahas masalah makan?? Hahaha…. Yup,,, perjalanan di guangzou ini memang sedikit in rush, menyebabkan saya belom sempet makan siang.. jadilah sekitar jam 6an saya baru makan di railway station ini, saya pesan nasi ayam yang porsinya sangat besar. Jadi cukup untuk bekal sampai malam hari ke shenzen..hihihihi
 
Guangzou east station => shenzen (luo hu )
Perjalanan dari guangzou ke shenzen ini memakan waktu 1 jam, jadi saya dan ika bisa tidur2an terlebih dahulu sambil istirahat kaki yang dipaksa jalan jauuuuuuhhhhhhh………
Di shenzen saya menginap di lao jie, deket dengan pasar malam yang terkenal. Posisi hotel ini sedikit ngumpet, jadinya bikin kita bingung mo jalan kemana, petunjuk pun ga jelas. Tp posisi hotel ini okeh banget loh… en staff nya pun ramah ramah, 

shopping shopping
more shopping
Continue Reading

satu juta langkah mencari kokoh – day 2

Senin, 3 Juni 2013
Seharian meeting ga bikin kita berhenti buat jalan jalan… at least buat cari makan malem lah ya… hahahaha….. menginap di windsdor china hotel shanghai, kita aga jauh dari yang namanya pusat kota, jadilah Cuma jalan kaki menuju lorong long makan. Disini ada 2 lorong, yang satu itu penuh makanan asia sementara sisi lainnya penuh makanan western.. 1 hal lucu yang saya temui disini adalah “nest love” en tempat disko yang buka sampai jam 25… hehehehehe
penampakan kamarku untuk 2 malam

 

peta menuju hatimu

 

ceminlan disaat meeting

 

lunch box

 

kue hasil belanjaan

 

sungai en pohon disebelah hotel

 

 love nest

 

pocky aneka rasa

 

they open till 25.00
Continue Reading

1 juta langkah mencari koko- day 1

Minggu, 2 Juni 2013,

 

breakfast di airport
 Perjalanan saya pagi ini sebetulnya dipercepat dari rencana liburan yang seharusnya. Saya dan ika, sudah merencanakan pergi ke Guangzou, Shezen, Macau dan  Hong Kong pada tanggal 5 – 10 juni 2013, tp ternyata saya mendapatkan titah dari kantor untuk pergi meeting ke shanghai pada tanggal 2-5 juni. Pemberitahuannya sedikit mendadak, jadi saya dan ika harus merubah itinerary yang sudah kami buat, dan juga saya (akhirnya) harus merelakan tiket saya jkt-hongkong digantikan dengan tiket jkt-guangzou-shanghai.  Mengapa ke guangzou? Karena kali ini saya berangkat menggunakan china southern airlines untuk penerbangan ke shanghai.
selonjoran selama 6 jam
Sebetulnya banyak cara menuju shanghai, salah satunya adalah dengan menggunakan garuda Indonesia,,, tp berhubung tiket yang saya beli itu Jakarta hongkong, en itu merupakan tiket promo, jadilah ga bisa di re-route ke shanghai. Alternatif ke2 dengan menggunakan cathay pacific yang transit di hongkong, tp ternyata harga one way nya lebih mahal daripada tiket PP, jadilah batal pula saya menggunakan ini, da nada alternative  ketiga, yaitu dengan mengunakan tiket saya jkt-hongkong (garuda) lalu menyambung airlines lain ke shanghai, tp dengan sukses saya menolak alternative ini, karena saya harus keluar imigrasi buat ambil koper dan masuk imigrasi lagi untuk check in di penerbangan lain…. Jadi, akhirnya saya menemukan airlines yang lebih bersahabat sama saya,,tp lebih memakan waktu lama… huahahaha…

 

ini menu makanannya, dr roti, nasi, puding, salad, buah, minuman
Pagi-pagi di bandara, saya bertemu dengan 2 teman kantor saya yang hendak menuju Taiwan, dan 4 teman kantor lainnya yang menuju shanghai dengan menggunakan cathay (don’t ask me why)… sedih,,, karena saya sendiri belom pernah mendengar CSA ini,, saya takut kalo posisi tempat duduknya ga enak dll dll… tp ternyata begitu saya check in, saya mendapatkan premium economic seat, which means posisi ke 2 setelah biznis class dan bangkunya lebih lega… terlebih lagi ketika disebelah saya ga ada orang sama sekali, so saya bisa selonjoran selama 6 jam penerbangan….ditambah lagi makanan yang terus terusan lewat, pramugara yang ga henti2nya nawarin saya makan dan minum,,,,, mantap (no tode rak)
 
Setelah 6 jam perjalanan udara, akhirnya saya sampai di guangzou,, sialnya ternyata saya memang harus keluar imigrasi, ambil bagasi dan kemudian check in lagi… but it’s so simple…. Ga repot en ga makan waktu banyak. Proses imigrasinya waktu itu ga lebih dari 10 menit, en berhubung saya premium economic (wajib di highlight, bold, font 18) jadi koper saya keluar duluan, en saya bisa dengan santai jalan ke check in berikutnya…just follow the sign.. after check in, saya Cuma perlu naik tangga dan kemudian fiolllaaaaa….. ada semacam mobil kecil yang bawa saya ke terminal pemberhentian berikutnya. Airport di guangzou ini gede banget,,, tp sayang tempat shoppingnya kurang, tempat nongkrongnya juga kurang banyak, jadilah saya ngebuzz semua temen2 di Jakarta demi membunuh rasa bosan menunggu selama 6 jam (again)

 

resto yang lumayan banyak ditemuin di china

 

mie chicken di airport,, kaldunya gurih, kata tmnku pake minyak babi..#Ooppss

 

entah ini apa, tp ada di pesawat en  bentuknya kaya dokter2an
Jam 8 (waktu guangzou) pesawat ke shanghai di berangkatkan, dan saya akhirnya sampai juga di shanghai sekitar jam 10.30 malam,,untung ajah saya di jemput oleh pegawai pabrik (tempat saya meeting), di Shanghai ada 2 airport, 1 untuk intenational dan yang 1 nya lagi untuk domestic, nah saya ini diturunkan di terminal domestic, which is lebih dekat ke daerah kunshan tempat saya menginap.

 

sunset di guangzou airport
kunshan merupakan daerah pabrik, terletak sekitar 1-1.5 jam dari shanghai, klo kita bilang ya kaya kerawangnya Jakarta lah… nothing interesting there… hahaha.. tp jangan salah loh… disini pemandangannyan ok,,, sama udaranya sejuk..

 

nite is coming and I’m tired already…. Mari kita tidur…

 

Continue Reading