[itinerary] europe trip day 4 – Florence city tour

Zebra Hostel – Milan Centrale station 
papan petunjuk di stasiun, bisa keliatan tujuan mana, dan peron mana

Saya berusaha untuk meminimalisir suara pagi-pagi ini. Ga mau bikin orang-orang sekamar kebangun. Begitu di kamar mandi, tiba2 ada seorang cewe yang juga ternyata mau ke stasiun, dan dia bilang pergi nya sama dia aja bareng. Dia bilang dia dari north Italy dan sedang belajar disana. Karena jauh ke crocetta stasiun, jadi kita naik tram dan berhubung loper Koran belom buka (untuk beli tiket tram), jadi kita ber dua menjadi penumpang gelap di tram tersebut (jiaahh bahasanya)… berharap ga ada yang meriksaain tiket. Oia,,, sebelumnya, pas sampe di halte tram, si cewe ini seakan sedang ngomong sama seseorang en beri kode untuk mendekat, hati panic tp badan berusaha untuk tetap tenang. Dengan sok cool, saya liat sekeliling en liat lagi siapa yang naik tram di halte yang sama saya berusaha ajak ngobrol dia semulus mungkin, sampe saya bisa bilang “since I’m alone in here, so I always report to my sister at home about everything in here, where I will go, what time I will be, anyone I meet or talk too, and if I haven’t update her in several time, she will call me. So she will know asap if anything happen with me. This morning I already told her that I’m going to station”.. ini sih Cuma senjata ajah, klo emang dia culik kan dia jadinya mikir tuh.. hahaha…. Tp Alhamdulillah ternyata dia orang bae,,, saya di tungguin pas konfirmasi tiket di treniltay counter, trus dikasih tau peron mana yang saya musti naikin. Dan saya tunggu saya sampe naik kereta. Keparnooan pun berakhir.

 

 

penampakan stasiun milan

 

tampang kece selama liburan 4 hari

 

ada layar yang kasih tau kita sudah sampai mana dan berapa menit lagi

 

Firenze Station – Plus Florence
Kejadian nyari-nyari hotel terulang kembali.. di email di info “BY TRAIN<br>As you exit Santa Maria Novella through the MAIN entrance where the ticket counter is, turn left, cross the two sets of traffic lights towards the McDonald’s, take the first street on your left, Largo Fratelli Alinari, continue up Via Nazionale, straight on up Piazza Indipendenza onto Via di Santa Caterina d’Alessandria, we are numbers 13-17 on the left hand side. It takes about 7 minutes” jadinya saya ikutin donk… dari nyebrang ke depan stasiun, saya belok ke kiri. Tp ga ada 2 lampu merah.. jadinya saya langsung ke kiri lagi dan terus jalan.. sampe akhirnya tttaaaarrraaaa…… saya nyasar,,, hehehe…. Kebetulan saya liat toko camera di depan jalan, saya tanya kesana dan dikasih tau disamping belok ke kanan dan lurus saja. Diperempatan jalan, kembali saya binung musti lewat mana.  so akhirnya saya milih belok ke kanan en tanya di café. Pegawai café bilang lurus ajah kedepan dan akhirnya ketemu hostelnya donk… Alhamdulillah.
Nah… sebetulnya arah yang bener itu, begitu keluar melalui main entrance, nyebrang jalan ambil yang arah kanan. Pas mentok di mcd, belok ke kiri.. jalan terus ajah sampe cape, nanti ketemu deh hostelnya… hehehehe… kidding,, jalannya sampe ketemu taman,, trus lagi kedepan, ga jauh ada hostelnya.
Garis biru itu jalur seharusnya, garis merah itu jalur saya jalan pagi-pagi
Hostel Plus Florence
Saya ambil yang sekamar ber 6, semalemnya 27 euro + 2 euro untuk pajak / malem. kamar saya ini gede dan bersih. Kaya hotel baru sih. Ada 2 ranjang yang ga atas bawah, dan 2 lainnya atas bawah. Ketika sampe disana, saya liat banyak anak-anak smp-sma yang sedang nginap disana (mereka dateng pake bus rombongan). Sepertinya hostelnya cukup terkenal. 
Florence City Tour
Dari hostel cuma 10 menit jalan kaki ke Florence duomonya (curiga dengan ucapan 10 menitnya), karena Cuma dikasih tau belok ke kiri setelah keluar hotel, jadilah saya jalan belok ke kiri dan mengikuti jalanan besar (kata teman, biar ga keliatan kaya turis, ga boleh pegang peta di jalanan, jadi petanya saya masukin ke tas en modal mengingat jalanan aja). Sampe di pertigaan, saya akhirnya bertanya sama pegawai toko, dan dia bilang belok ke kanan, terus donk saya jalan ke kanan.. dan setelah 20 menit jalan tetep ga nemu duomonya.. hikksss…. Putus asa karena lapar dan lelah, akhirnya saya mampir ke coffe shop, dan buka peta disana. En semenjak itu pula saya memutuskan buat pegang peta selama perjalanan,, karena orang-orang toh udah bisa liat saya turis dari kulit dan rambut saya plus kamera slr yang saya tenteng2, jadi nambahin peta sedikit ga salah donk.. hehehe. Dari coffee shop saya menyebrang en masuk ke gang-gang kecil.. disana saya melewati univeritas dan juga rumah tua. Ini lah yang menyenangkan dari kesasar, kita bisa ketemu tempat tempat indah. Hahaha. 
again, jalur biru jalur yang bener.. jalur merah itu jalur jalan kaki saya
Florence  Cathedral, battister dan campanile di giotto tempatnya berdekat-dekatan, jadi bisa didatengin sekaligus. Cuma saat itu saya hanya keliling cathedralnya saja.  Jika kita jalan terus dari cathedral, nanti akan ketemu piazza della signoria dan tempat shopping seperti sephora, make up store, puma, geox, h&m , zara dan lain –lain. Dan jika lurus lagi akan ketemu ponte vecchio.  Bisa foto – foto dari jembatan juga dan beli emas disekitar toko itu (tapi saya ga beli apa –apa). Didepannya jembatan, bisa masuk ke palazzo pitti. 
florence chatedral

 

 

 

 

 

 

Hari ini saya ga pergi ke piazzale michelangiolo karena kaki sudah ga bisa digerakan.  Akhirnya saya berhenti di tempat makan untuk makan siang sekaligus mengistirahatkan kaki. My energy drop to -10 level.. hahaha…
Sekitar jam 2 saya sudah kembali ke hotel. Semua tempat sudah saya jelajahi.. hehehe..jadi kepikiran untuk balik hotel, check in, mandi, dan istirahat, baru malamnya pergi lagi. Di kamar, saya ketemu dengan wanita seumuran saya dari south Africa, tapi kerja di London. Dia baru sampai dan ingin menjelajah Florence, jadilah saya sendirian di kamar siang itu. 
Sekitar jam 5 saya keluar hotel lagi, bermaksud untuk sewa sepeda dan pergi ke bukit biar bisa foto bagus, tapi sayang saya ga menemukan rental sepeda yang dimaksud. Hikss.. nasiiipppppp….. dan karena cuaca mendung, akhirnya saya ga naik ke bukit michelangiolo.seddiiihhhh… 
Back To Hotel
Ketika saya kembali ke kamar, tidak ada orang sama sekali disana… ruangan besar untuk 6 orang terasa sepi sekali… tssaaaahhhh…. Ga lama ada seorang wanita lagi klo ga salah dia datang dari selatan itali (lupa nama daerahnya), dia kerja di Florence 3 hari seminggu, jadinya dia menginap di hostel itu daripada menyewa rumah disana. Mulai dari datang sampai saya tidur, dia sibuk dengan laptopnya, dorong –dorong meja buat cari posisi yang pas, sampe akhirnya dia naro laptopnya didepan jendela demi dapetin sinyal wifi.. hadehhh.. 
Pengeluaran hari ini : 
Kereta Milan – florence : 29 
hotel 2 malam : 55
breakfast : 5 
lunch : 12 
gelato : 4
total : 105 euro
Continue Reading