Aceh Trip 5-8 Sept 2012

 

 

Mendengar kata-kata aceh terbayang nikmatnya mie aceh,,,teh tarik en busana muslim yang panjang dan longgar. Oleh karena itu sebelum ke aceh, saya mempersiapkan perut saya (kosongin semua biar muat banyak) plus persiapan baju baju panjang serta jilbab dan pasmina (seriusan stok baju saya ga ada yg panjang sama sekali, apa lagi saya denger disana ga boleh pake jeans…tp kenyataannya……huuuffff)
5 September 2012,
Sekitar jam 11 saya sudah sampai di bandara sultan iskandar muda, aceh. Bandara ini berbentuk seperti mesjid besar, tidak seperti kebanyakan bandara lainnya di indonesia. Sampai di luar bandara saya melihat sekeliling,, semua wanita memakai kerudung dan baju panjang, dan semua pria melihat saya yang hanya menggenakan pasmina (itupun tidak di gunakan sebagai kerudung). 
Dari airport ini, kita bisa menggunakan taxi (mobil avanza or inova) yang bisa digunakan untuk mengantar ke hotel atau pun disewa seharian,, kemarin saya sempat tanya katanya untuk avanza itu 120rb untuk biaya dari bandara ke hermes hotel.. atau 300rb sehari tanpa supir dan bensin. Sesampainya di hotel, saya sempat iseng nanya sama receptionisnya,, apakah berenang disana boleh menggunakan baju renang dan dia bilang boleh, asal bukan yang tali2 atau bikini. 
Hari semakin siang dan naga di perut sudah demo minta diajak makan, saya pun dibawa oleh teman-teman ke rumah makan hasan untuk mencicipi makanan istimewa disana..penyajiannya seperti rumah makan padang, makanan-makanan ditaro di piring2 kecil dan dihidangkan ke meja. Entah memang nikmat, perut lapar, suasana dingin karena hujan ataupun karena pakai bumbu ganja,,siang itu saya dengan sukses menghabiskan 2 piring nasi putih, 2 potong ayam, 1 piring kare kambing, 1 piring ikan kayu, dan sayur2 lainnya ditambah 1 gelas teh tarik dan es teh manis….. slllurrrrrrrpppppp (mari tiduuurrrrr)
Setelah tugas kantor berakhir, sekitar jam 12 malam saya baru keluar untuk mencari makan malam,,, tujuan pertama adalah daphu cofffee, tapi sayangnya disana lagi ga jual mie aceh, jadi kita pindah ke ring road coffee. sekedar info, di aceh banyak kedai coffee yang buka sampai malam bahkan 24 jam. Dan mereka menyediakan fasilitas wifi serta makanan berat,, bukan Cuma kopi dan cemilan saja. Disini saya memesan mie aceh basah udang, teh tarik dan roti srikaya..bagi saya mie nya masih enakan mie meutia di benhil, tp roti srikayanya nampol banget…maknyuk kalo kata pak bondan… :d 
Note ,,, selama makan malam di ring road saya mengunakan celana jins, kaos panjang ketat, dan pasmina di lilit di pundak, ga di kerudungin… memang saya diliatin beberapa lelaki disana, tp nda masalah bagi mereka. 
6 September 2012,
Saat nya ke sabang,,,
Jadwal kapal cepat ke sabang itu adanya  2x sehari,, 
         Jadwal Regular dan Harga Tiket Kapal Cepat                    
Nama Kapal
Rute (Jam)
Harga Tiket (Rp)
Ulee Lheu – Balohan 
Balohan – Ulee Lheu
Ekonomi
Bisnis
VIP
Pulo Rondo 
09:30
16:00
60.000
75.000
85.000
Bahari
16:00
08:00
55.000
65.000
85.000
Kapal Bahari, khusus Jum’at dari Ulee Lheu ke Balohan jam 16:30
Atau kalo untuk yang regular (bisa untuk masuk mobil)
Hari
Rute (Jam)
Ulee Lheu – Balohan
Balohan – Ulee Lheu
Sabtu, Minggu, Rabu
10:30 & 15:30
08:00 & 13:00
Senin, Selasa, Kamis, Jum’at
14:00
08:00
Dari pelabuhan balohan sabang, mereka menawarkan bentor ataupun elf300 seharga 15ribu untuk ke kota sabang, atau bisa sewa motor 100rb dan mobil 400rb seharian..
Dari pelabuhan saya langsung menuju ke km 0, letaknya sekitar 30 km dari pelabuhan, dan berhubung petunjuk arahnya cukup banyak, jadi saya ga tersesat kesana… 😀 di KM 0 ini sebetulnya Cuma berbentuk tugu yg ga terawat dan juga monyet2 liat yang asik hilir mudik disana… plus ada 1 warung didepannya yang menawarkan sertifikat tanda sudah pernah ke KM 0 dengan membayar 25ribu rupiah.  Pemandangan dari km0 ini ga terlalu ok, tp ada beberapa spot yang bagus sepanjang pelabuhan ke km 0. 
view dari km 0

 

km0

 

yes i’m here
Jika dari pelabuhan, akan ada cabang terakhir menuju ke km0, jika kita ambil kiri, maka kita menuju ke km0, tp kalo kita ambil kanan maka kita menuju iboih (bayar 5rb untuk tiket masuk), di iboih ini banyak villa kecil yang siap menampung kita,, rata2 harganya dari 100rb -350rban,,tergantung tempat dan fasilitas… di sini yang paling bagus itu yulia resort, dia punya pantai sendiri,, tp tempatnya di ujung bukit bukit en klo malam bakal gelap sekali karena ga ada penerangan disini. Oia, warga sana wanti-wanti kalo cewe dan cowo tidak boleh menginap dalam 1 kamar, jadi musti pisah kamar. 
Waktu itu saya ambil penginapan rubiah yang terletak disebelah mesjid, kamarnya ada 2 tingkat,, dan pintunya terbuat dari kaca, jadi orang luar bisa langsung ngintip ke tempat tidur kita. Harga kamarnya dikasih 250rb untuk 2 kamar, kayanya sih bisa lebih murah kalo ambilnya langsung dari si pemilik penginapan… 
penginapannya..sekamar bisa buat 3 orang
di depan pantai iboih ini banyak kapal-kapal yang disewakan untuk berkeliling ke rubiah dan snorkling. Penyewaan snorkling set, fin dan life jacket itu 40 rb /set dan kapal boat nya 100rb/ orang untuk 6 orang atau bisa pilih boat lama… tp sayang saya lupa tanya harganya. 
the best underwater place that I ever visit ini layak diberikan untuk underwater life nya di rubiah island… (antara bali, lombok, karimun jawa, belitung, bunaken, derawan) ikan nya warna warni, beraneka ragam, penyu, cumi-cumi, ular laut, bintang laut…wow… keren euy semuanya.. ga nyesel jauh2 kesini….bener-bener keren abiiiissssssss. 
Note : di sabang ada peraturan untuk tidak memakai bikini akau baju renang, lalu ada hari hari terlarang untuk melaut,,contohnya kamis jam 7 malam sampai jumat jam 2 siang.. sementara warung2nya sudah tutup jam 9 malam.
7 September 2012,
Karena tidur yang ga nyenyak akibat pintu kaca, kasur yang berbunyi dan air keran yang bocor,,,pagi ini saya putuskan untuk jalan – jalan sepinggir pantai dan ngobrol2 dengan orang lokal sana,, dari info yang saya dapat, di sabang lebih bebas daripada di banda, jadi klo ga pake jilbab juga gpp. Trus penginapan untuk orang lokal lebih mahal daripada bule-bule karena mereka (si bule) ga ngabisin air,,secara air bersih disana susah plus mereka kalo nginep bisa sampe sebulan. Soal pencurian kendaraan pun jarang sekali,,karena emang susah mo dibawa kemana, tinggal tunggu aja di pelabuhan, pasti ketemu deh kendaraannya..:D 
boat biasa

 

nemu penyu disana

 

 

 

at yulia resort
Saat asik jalan-jalan dan foto sendiri, saya ketemu bule dari california, dia akan stay di indonesia beberapa bulan, mo pergi ke beberapa tempat di indonesia seperti borneo, raja ampat, komodo island…. Aaahhh bangga rasanya ada yng mo muter-muter di indonesia… 😉
Berhubung ga ada yang bisa lagi dilakuin di iboih (ga boleh berenang), saya pun bergerak menuju ke air terjun arahnya ke arah kota sabang,,, nanti ada plang “waterfall’ disebelah kanan jalan dan kita bisa masuk terus kesana oia, jalanan ini Cuma dilewatin sama motor ya… sampai ujung jalan, saya harus meneruskan perjalanan jalan kaki,,padahal hari itu saya pakai sendal wedges cantik 3 cm…. fuiiihhh terpaksa buka pasang deh tuh sendal… 
Air terjun disini ga terlalu tinggi dan deras, pemandangan nya pun biasa ajah karena ga terawat…. Jadi setelah beristirahat sebentar saya pun balik lagi ke tempat taro motor dan menuju sabang kota untuk makan siang.. oia,,, berhubung ini hari jumat, jadi sekitar jam 12 toko-toko sudah pada tutup, dan hanya toko yang penjualnya perempuan yang masih buka. Lalu mereka akan buka kembali jam 2 atau malah tutup terus sampe sore. 

 

 

Jam 5 sore kapal sudah berlabuh di sabang,,, dan saya menyempatkan diri untuk singgah ke kapal pltu yang terbawa arus hingga 5km akibat tsunami,,, sungguh tak bisa dipercaya,,kapal yang begitu besar dan beratnya bisa terseret sejauh itu…sayang waktu saya ga banyak untuk muter2 didalam kapal, karena mereka tutup jam 5.30
Malam hari saya kembali ke kedai kopi 3 in one di sebelah hermes hotel,, kedai ini cukup rame sampai jam 1 malam,,, oia saya juga pesan mie aceh goreng udang disini, dan mie aceh yang ini cukup enak daripada yang sebelumnya.. porsinya pun besar, puas deh makan disini..kenyang nyang nyang nyang…

 

 

Sebelum balik ke hotel, saya ke kedai solong buat beli bubuk kopi hitam..katanya sih solong merek yang terkenal disini, tp toko utamanya ada di jalan ulee kareng.
8 September 2012
Tibalah saatnya saya pulang ke jakarta lagi… tapi sebelum pulang, saya sempat mampir ke kedai makanan sebelum masuk ke bandara.. disini saya makan dengan pemandangan sawah dan angin yang semilir bikin ngantuk.. hihihi…
Sebelum naik pesawat,,,saya berjanji kalo next time saya akan kembali kesini…. Kembali ke sabang..untuk menikmati dan mengabadikan potret bawah laut disana………. 
biaya pengeluaran : 
day 1 : 
makan siang : 55000
makan malam : 40000
day 2 : 
tiket kapal : 60000
sewa motor sabang : 150000 ( + bensin en tips) 
sharing boat : 100000
peralatan snorkling : 40000
makan siang : 13000
makan malam : free ( ditraktir teman se-boat) 
masuk ke iboih : 5000
 
day 3 : 
sarapan : 15000
makan siang : 25000
kapal : 60000
makan malam : free (di traktir teman yang ultah) 
 
day 4 : 
taxi ke bandara : 120000
sarapan : 25000
 
total : 708.000,-
Continue Reading